Jadwal Imsak dan Buka Puasa Arafah 1441 H, Kamis 30 Juli 2020, Lengkap dengan Bacaan Niat Puasa

Berikut ini jadwal imsak dan buka puasa Arafah, Kamis 30 Juli 2020 untuk Kota Jakarta, Semarang, Surabaya dan Makassar, disertai dengan bacaan niat puasa. Puasa Arafah yang dikerjakan pada 9 Dzulhijjah 1441 H diawali dengan niat saat sahur dan berbuka puasa saat matahari terbenam. Puasa Arafah adalah puasa sunnah yang dianjurkan oleh Nabi Muhammad SAW.

Dasar hukum melakukan puasa Arafah didasarkan pada hadis Nabi Muhammad SAW, sebagaimana dikutip dari lamanresmi Muhammadiyah, : عَنْ أَبِي قَتَادَةَ الأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ … … … عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ …[رواه مسلم وأحمد]. "Dari Abu Qatadah (diriwayatkan) bahwa Rasulullah saw ditanya tentang puasa hari Arafah, lalu beliau menjawab: [Puasa hari Arafah itu] menghapus dosa dosa satu tahun lalu dan satu tahun tersisa …" [

عَنْ هُنَيْدَةَ بْنِ خَالِدٍ عَنِ امْرَأَتِهِ عَنْ بَعْضِ أَزْوَاجِ النَّبِىِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ تِسْعَ ذِى الْحِجَّةِ وَيَوْمَ عَاشُورَاءَ وَثَلاَثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ أَوَّلَ اثْنَيْنِ مِنَ الشَّهْرِ وَالْخَمِيسَ [رواه أبو داود وأحمد والبيهقي]. "Dari Hunaidah Ibn Khalid, dari istrinya, dari salah seorang istri Nabi saw [diriwayatkan bahwa] ia berkata: Adalah Rasulullah saw melakukan puasa pada sembilan hari bulan Zulhijah, hari Asyura, tiga hari setiap bulan, dan hari Senin dan Kamis pertama setiap bulan [ Sebagaimana puasa pada umumnya, saat hendak berpuasa Arafah, dianjurkan untuk makan sahur sebelum waktu subuh atau berhenti makan saat imsak.

Berikut jadwal imsak dan subuh untuk puasa Arafah di Jakarta, Semarang, Surabaya dan Makassar sebagaimana dikutip dari laman bimasislam.kemenag.go.id : IMSAK 04:35 SUBUH 04:45 MAGRIB 17:58 IMSAK 04:22 SUBUH 04:32 MAGRIB 17:42

IMSAK 04:13 SUBUH 04:23 MAGRIB 17:33 IMSAK 04:44 SUBUH 04:54 MAGRIB 18:09 Jika anda ingin mengakses kota lainnya, masukkan provinsi dan kota yang anda cari lewat tautan di ini:

نَوَيْتُ صَوْمَ عَرَفَةَ سُنَّةً لِلَّهِ تَعَالَى Nawaitu shouma ‘arofata sunnatan lillaahi ta’aalaa Artinya: "Saya niat puasa Arafah, Sunah karena Allah Ta’ala."

Jika kita yang penuh dosa, kemudian mendengar kabar akan mendapat ampunan, maka tak ada yang dapat diungkapkan kecuali kebahagiaan dan rasa syukur atas kemurahan Allah SWT. Hingga kini kemurahan itu diberikan oleh Allah SWT dengan kita menjalankan puasa di hari Arafah. Sebagaimana dijelaskan Rasulullah saat ditanya tentang puasa hari Arafah, beliau bersabda:

"Dapat menebus dosa tahun yang lalu dan yang akan datang". (HR. Muslim) "Puasa pada hari Arafah dapat menghapuskan dosa selama dua tahun, yaitu tahun yang berlalu dan tahun yang akan datang". (Riwayat jamaah ahli hadist kecuali Bukhori dan Turmudzi) Dari ‘Uqbah bin Amir bahwa Rasulullah bersabda:

"Hari Arafah, hari Qurban dan hari Tasyriq adalah hari raya kita penganut Islam, dan hari hari itu adalah hari makan dan minum". (Diriwayatkan oleh berlima kecuali Ibnu Majah dan dinyatakan sah oleh Turmudzi) Diterima dari Abu Hurairah berkata: "Rasulullah melarang berpuasa pada hari Arafah". (Riwayat Ahmad, Abu Daud, Nasai, dan Ibnu Majah) Imam Turmudzi berkata: "Para ulama memandang Sunah berpuasa pada hari Arafah kecuali bagi orang orang yang sedang berada di Arafah."

Dari Ummul Fadhal, katanya: "Mereka merasa bimbang mengenai puasa Nabi di Arafah, lalu saya kirimi susu, maka diminumnya, sedang ketika itu beliau berkhotbah di depan manusia di Arafah." (HR. Mutafaq alaih)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *