Michael Jordan Dukung Protes Anti-Rasisme, Buntut Kematian George Floyd oleh Polisi Minneapolis

Bintang NBA, Michael Jordan mengungkapkan kemarahannya atas kematian George Floyd. Sebelumnya George Floyd adalah pria kulit hitam yang meninggal setelah lehernya dikunci oleh lutut seorang polisi, Derek Chauvin. Dalam video yang viral, Floyd ditiarapkan ke aspal sementara Chauvin menekankan lututnya di atas leher pria itu hingga dia mengeluh tidak bisa bernapas.

"Tolong, aku tidak bisa bernapas," rintih Floyd, dimana kata kata terakhirnya ini jadi semboyan yang digaungkan demonstran di seluruh AS. Sampai saat ini demo tidak hanya terjadi di seluruh AS tapi telah meluas hingga ke Inggris dan Berlin. Dikutip dari , Jordan mengaku turut berkabung sebagaimana keluarga George Floyd yang kehilangan pria itu karena aksi rasisme.

"Saya sangat sedih, benar benar sedih dan benar benar marah," kata Jordan dalam pernyataannya di Twitter, Minggu (31/5/2020). "Saya melihat dan merasakan sakit, kemarahan, dan frustrasi semua orang," tambahnya. "Saya mendukung orang orang yang menyerukan rasisme dan kekerasan yang mendarah daging terhadap orang orang kulit berwarna di negara kita. Kita sudah cukup," ujar Jordan.

Komentar Jordan bertepatan dengan makin meluasnya aksi protes di kota kota seluruh negara bagian AS. Sampai saat ini postingan Jordan itu telah disukai 64.000 dan di retweet sebanyak 16.400 kali. Meski mendukung protes anti rasisme, si juara enam kali NBA ini juga meminta masyarakat agar berempati dan tidak melancarkan kebrutalan yang tidak masuk akal.

"Kita perlu melanjutkan ekspresi damai terhadap ketidakadilan dan menuntut pertanggungjawaban," kata Jordan. "Suara kita yang bersatu perlu memberi tekanan pada para pemimpin kita untuk mengubah undang undang kita, atau kita perlu menggunakan suara kita untuk menciptakan perubahan sistemik," tambahnya. "Kita masing masing harus menjadi bagian dari solusi, dan kita harus bekerja bersama untuk memastikan keadilan bagi semua," jelasnya.

Suara Jordan atas insiden George Floyd menambah daftar panjang publik figur yang menyuarakan dukungan untuk para demonstran. Aktivis hak asasi dan mantan pemain Liga Sepakbola Nasional, Colin Kaepernick turut menyampaikan protesnya. "Kita harus melawan!"

Kaepernick adalah atlet yang fotonya kembali viral disandingkan dengan polisi Chauvin. Keduanya sama sama berlutut, namun Kaepernick melakukan itu untuk membelot lagu nasional AS dimana dia menganggap negara ini melakukan rasisme pada kulit hitam dan kulit berwarna. "Ketika kesopanan menyebabkan kematian, pemberontakan adalah satu satunya reaksi logis," kata Kaepernick mendukung para pengunjuk rasa.

"Teriakan untuk perdamaian akan turun, dan ketika mereka melakukannya, mereka akan mendarat di telinga tuli, karena kekerasan Anda telah membawa perlawanan ini," tambahnya. Kaepernick lantas mulai mengumpulkan dana pertahanan hukum untuk mendukung para pengunjuk rasa yang mungkin membutuhkan bantuan hukum. Sementara itu Stephen Jackson, seorang pensiunan pemain NBA memimpin protes di Minneapolis pada Jumat lalu.

"Aku di sini karena mereka tidak akan merendahkan karakter George Floyd, saudara kembarku," kata Jackson. "Sering kali ketika polisi melakukan hal hal yang mereka tahu salah, hal pertama yang mereka coba lakukan adalah menutupinya dan memunculkan latar belakangmu untuk membuatnya tampak seperti lembu jantan yang mereka lakukan itu sepadan." "Kapan pembunuhan pernah sepadan? Tapi jika itu pria kulit hitam, itu disetujui," ungkapnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *