Beserta Arti & Keutamaan Sabtu 29 Agustus 2020 Bacaan Niat Puasa Asyura 10 Muharram 1442 H

Bulan Muharram adalah bulan pertama pada tahun Hijriah. Bulan Muharram merupakan bulan suci yang memiliki tanggal istimewa. Tanggal istimewa tersebut adalah 9 dan 10 Muharram.

Pada 9 Muharram, disarankan umat Islam untuk melaksanakan puasa Tasua. Sementara itu, puasa Asyura dianjuran dilaksanakan pada 10 Muharram. Puasa di bulan Muharram disebut menjadi puasa terbaik setelah Ramadan.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلاَةُ اللَّيْلِ “Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah – Muharram. Sementara shalat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat malam.” (HR. Muslim no. 1163).

Dikutip dariBuku Pintar Panduan Lengkap Ibadah Muslim,ada sejumlah nilai penting yang diajarkan Rasulullah sehingga kita dianjurkan berpuasa pada 10 Muharram. Berikut keutamaan puasa di bulan Muharram: Sebagai umat manusia, tentunya kita tidak bisa luput dari dosa dan kesalahan.

Menjalankan puasa Asyura di tanggal 10 Muharram dapat menebus dosa yang telah dilakukan setahun sebelumnya. Hal tersebut sebagaimanadiungkapkan oleh Abi Qatadah, bahwa RasulullahShallallahu 'Alaihi wa Sallam ditanya tentang puasa Asyura kemudian beliau menjawab, "menebus dosa tahun yang lalu." (HR.Muslim) Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas:

"RasulullahShallallahu 'Alaihi wa Sallam telah berpuasa pada hari Asyura dan memerintahkan supaya orang orang berpuasa." (HR.Muslim). Abu Hurairah ra. pun berkata: "Saya mendengar Rasulullah bersabda:'Hari ini adalah Hari Asyura, dan kamu tidak diwajibkan berpuasa padanya. Dan saya sekarang berpuasa, maka siapa yang suka, berpuasalah. Dan siapa yang tidak suka, berbukalah!'"

Ada sebuah hadis yang diungkapkan oleh Abu Hurairah, bahwa puasa pada bulan Muharram keutamaannya tepat di bawah puasa Ramadhan. Melihat posisi puasa di bulan Muharram berada tepat di bawah puasa Ramadhan, maka menunjukkan puasa sunah ini memiliki keutamaan luar biasa. Seperti diungkapkan Ibnu Abbas,Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam datang ke Madinah dan melihat orang orang Yahudi berpuasa pada hari Asyura.

Maka Nabi bertanya, "ada apa ini?" Mereka lantas menjawab, "hari baik, saat Allah membebaskan Nabi Musa dan Bani Israil dari musuh mereka, hingga membuat Musa berpuasa karenanya." Maka Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam bersabda:

"Saya lebih hormat terhadap Musa dari kamu." Lalu beliau berpuasa pada hari itu dan menyuruh orang agar berpuasa." (HR. Bukhari Muslim). Puasa Asyura berhubungan erat dengan Nabi sebelum Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam, yaitu Musa dan kaumnya. Oleh karena itu, beliau memuliakan hari itu dengan berpuasa.

Ada sebuah obsesi RasulullahShallallahu 'Alaihi wa Sallam yang belum terlaksana, lantaran ajal lebih dulu menjemputnya. Obsesi itu adalah puasa Tasu'a pada 9 Muharram. Hal itu seperti yang diceritakan Ibnu Abbas ra bahwa RasulullahShallallahu 'Alaihi wa Sallam bersabda:

"Kalau saya lanjut umur sampai tahun yang akan datang, niscaya saya akan berpuasa Tasu'a (tanggal 9 Muharram). (HR.Muslim). نَوَيْتُ صَوْمَ فِيْ يَوْمِ عَاشُوْرَاء سُنَّةً لِلَّهِ تَعَالَى Nawaitu shouma fii yaumi aasyuuroo’ sunnatan lillaahi ta’aalaa

Artinya: saya niat puasa Asyura, sunnah karena Allah Ta’ala.