Home » Kesehatan » Ini Dampak Bahaya Terlalu Sering Minum Teh Hangat Setiap Hari Segera Kurangi

Ini Dampak Bahaya Terlalu Sering Minum Teh Hangat Setiap Hari Segera Kurangi

Tehhangat memang udah menjadi 'obat' alami kalau kita lagi tidak enak badan dan masuk angin. Minuman ini juga sering dikonsumsi saat cuaca dingin untuk memberikan kehangatan pada tubuh. Tapi, mulai sekarang coba dikurangiminum teh hangat setiap hari deh.

Karena kalah terlalu sering minumtehyang suhunya masih tinggi bisa membahayakankesehatan tubuh. Dilansir dariSajian Sedap, sebuah riset menunjukkan intensitas minum teh panas yang tinggi, bisa meningkatkan risiko penyakit berbahaya. Penyakit tersebut adalah kanker kerongkongan.

Kesimpulan penelitian ini telah dipublikasikan dalamJournal of Cancer. Ada lebih dari 50.000 orang berusia 40 75 tahun yang menjadi responden, dalam rentang satu dekade. Hasilnya menunjukkan, mengonsumsi teh dengan suhu 60 derajat celcius sebanyak 700 mililiter per hari, meningkatkan risiko kanker kerongkongan sebesar 90 persen.

"Banyak orang menikmati minum teh, kopi, atau minuman panas lainnya. Namun, berdasarkan temuan kami, minum teh yang sangat panas dapat meningkatkan risiko kanker kerongkongan," ucap Dr Farhad Islami, Periset dari American Cancer Society. Disebutkan, kanker jenis ini meningkat karena cedera berulang yang diakibatkan asap, alkohol, refluk asam, dan cairan panas. Ternyata, ini bukan riset pertama yang menemukan hubungan antara teh panas dan kanker kerongkongan.

Namun, riset ini menjadi yang pertama kali mengungkap suhu spesifik penyebab kanker. Jumlah penderita kanker kerongkongan mungkin tidak terlalu banyak. Tapi perlu kita tahu kalaukanker kerongkongan termasuk signifikan sebagai kanker paling berbahaya ke delapan di dunia.

Menurut Badan Internasional Penelitian Kanker, efek kanker ini juga signifikan karena membunuh sekitar 400.000 orang per tahun, dengan 13.750 perkiraan kasus baru terjadi pada pria setahun. Stephen Evans, Profesor Pharmacoepidemiology di London School of Hygiene & Tropical Medicine, mengatakan suhu panas adalah isu penting dalam hal ini, daripada minuman yang dikonsumsi. Menurut Evans, ada banyak makanan atau minuman panas yang sering kita konsumsi.

Misalnya saat menikmati selai panas yang dipanggang dengan microwave, padahal ini diketahui bisa menyebabkan cedera kerongkongan. Nah, dari temuan tersebut, para peneliti menyarankan setiap orang untuk menunggu minuman menjadi lebih dingin, sebelum kita menyeruputnya.

About

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *