Pria dengan Kebotakan Disebut Beresiko Besar Terinfeksi Virus Corona, Ini Penjelasan Ahli

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa pria botak bisa berisiko lebih besar mengalami gejala virus corona (covid 19) yang serius, menurut sebuah penelitian baru. Dan dilarikan ke rumah sakit. "Kami benar benar berpikir bahwa kebotakan adalah alat prediksi keparahan kondisi tubuh yang sempurna."

Studi pertama menemukan 71 persen dari 41 pasien yang diperiksa dengan Covid 19 di rumah sakit Spanyol mengalami kebotakan. Dengan tingkat latar belakang kebotakan untuk orang kulit putih, dan rentang usia pasien antara 31 dan 53 persen. Studi kedua, yang diterbitkan dalam Journal of American Academy of Dermatology, menemukan 79 persen dari 122 pasien coronavirus pria di rumah sakit Madrid mengalami kebotakan.

Data sejak awal wabah di Wuhan, Cina, pada bulan Januari 2020 telah menunjukkan bahwa pria lebih mungkin meninggal setelah mendapatkan coronavirus. Di Inggris, sebuah laporan minggu ini dari Public Health England menemukan bahwa laki laki usia kerja dua kali lebih mungkin untuk mati setelah didiagnosis dengan Covid 19. Sampai baru baru ini, para ilmuwan tidak tahu mengapa hal ini terjadi,menunjuk pada faktor faktor seperti gaya hidup, merokok, dan perbedaan sistem kekebalan di antara kedua jenis kelamin.

Tetapi semakin mereka percaya itu bisa terjadi karena androgen, hormon seks pria seperti testosteron dapat berperan tidak hanya dalam kerontokan rambut, tetapi juga dalam meningkatkan kemampuan virus corona untuk menyerang sel. Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa pengobatan yang menekan hormon hormon ini, seperti yang digunakan untuk kebotakan serta penyakit seperti kanker prostat, dapat digunakan untuk memperlambat virus, memberi pasien waktu untuk melawannya. "Kami pikir androgen atau hormon pria jelas merupakan pintu gerbang bagi virus untuk memasuki sel kita," kata Profesor Wambier. Selain percobaan yang sedang dibahas menggunakan obat kebotakan di AS, percobaan terpisah telah diluncurkan oleh Matthew Rettig, seorang ahli onkologi di UC Los Angeles, pada 200 veteran di Los Angeles, Seattle dan New York, menggunakan obat kanker prostat.

Para ahli mengatakan ada beberapa indikator lain atau gejala ringan yang bisa menunjukkanbahwa seseorang telah mengidap virus corona (Covid 19). Gejala ringan dapat terjadi sebelum seseorang mengalami gejala utama, yakni demam, hingga sesak napas. Berikut gejala gejala ringan yang mungkin saja tak disadari bisa saja menjadi awal voris corona menjangkiti tubuh.

Dilansir dari , gejala ringan tersebut di antaranyasering pergi ke toilet. Meskipun tidak ada jumlah normalnamun orang yang positif Virus Coronamembutuhkan lebih banyak waktu dari biasanya. Dokter 4 UGP Dr Diana Gall menjelaskan kepada Express:

"Masalah pencernaan dan perubahan kebiasaan buang air besar sehingga menjadilebih sering pergi ke toilet, kadang kadang merupakan tanda pertama bahwa Anda mengalami sesuatu, bukan hanya dengan coronavirus ini." "Namun, diare telah dilaporkan sebagai gejala awal pada pasien yang kemudian dites positif untuk Covid 19." Sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam American Journal of Gastroenterology, menganalisis data 204 pasien dengan Covid 19 di provinsi Hubei China dan menemukan hampir 50 persen mengalami diare, muntah, atau sakit perut.

The British Association of Otorhinolaryngology, yang mewakili para ahli kedokteran telinga, hidung dan tenggorokan, menjelaskan bahwa konjungtivitis infeksi mata mungkin juga merupakan tanda idap virus corona. Dalam sebuah pernyataan, dokumen tersebut mengatakan bukti dari negara lain bahwa titik masuk untuk virus corona sering di daerah mata, hidung dan tenggorokan. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam JAMA Ophthalmology menemukan bahwa 31,6 persen dari 38 pasien dengan covid 19 di rumah sakit di provinsi Hubei memiliki gejala yang berkaitan dengan mata, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan dalam skala yang lebih besar.

Sejumlah orang yang mengalami infeksi virus corona pertama kali melaporkan kehilangan indra penciuman atau rasa Diperkirakan kehilangan kemampuan untuk mencium atau merasakan bisa disebabkan oleh virus yang menghancurkan sel sel di hidung dan tenggorokan. Para ahli mengatakan itu adalah sesuatu yang biasa dialami orang orang setelah memiliki jenis virus corona lainnya, seperti flu biasa.

Prof Carl Philpott, dari Norwich Medical School di UEA, mengatakan: "Coronavirus sebelumnya telah dikaitkan dengan apa yang kami sebut sebagai kehilangan penciuman pasca virus, ini adalah penciuman yang berlanjut setelah masuk angin." "Ada banyak virus pernapasan yang berpotensi menyebabkan masalah dengan reseptor bau."

"Sejauh ini dengan Covid 19, kehilangan bau tampaknya bersifat sementara tetapi hanya seiring waktu berlalu kita akan tahu berapa banyak orang yang memiliki kehilangan yang lebih permanen." Ryan Van Waterschoot berakhir di rumah sakit selama 10 hari dengan coronavirus, dan kehilangan indera penciuman dan rasa adalah beberapa gejala pertama. Hanya sehari setelah kehilangan kedua inderanya, ia merasakan gejala dari kelelahan menjadi tidak bisa bergerak hanya dalam satu hari.

Hal tersebut terjadi sebelum suhunya naik dan ia dilarikan ke rumah sakit, di mana ia diberi oksigen selama lima hari. Beberapa orang mungkin mengalami Foggy Head , juga dikenal sebagai kelelahan mental, sebagai gejala lain dari coronavirus. Foggy Headmemiliki arti mereka merasa seakan kabut menyeliputi otak atau pikirannya, membuat mereka sulit fokus, konsentrasi sulit mencerna informasi, dan pelupa.

Ini tidak secara resmi dianggap sebagai gejala tetapi merupakan indikator lain yang dilaporkan dialami oleh mereka yang mengalami penyakit virus corona. Thea Jourdan (50) mengatakan dia tidak mengalami batuk atau demam, sebaliknya dirinya mengalami gejalaCovid 19 dimulai dengan rasa geli di tenggorokan dan sakit kepala. Ibu tiga anak, dari Hampshire ini mengatakan dia kemudian mulai mengalami Foggy Head.

"Awalnya saya merasa lelah, seolah olah tidak punya pilihan selain pergi ke tempat tidur. Saya tidak punya batuk dan saya tidak demam." "Tapi aku punya sensasi aneh tentang sesuatu yang berada jauh di dalam paru paruku, hampir seperti menghirup bedak." "Aku juga punyaFoggy Head. Aku bahkan tidak bisa mengisi formulir dari sekolah anak anak. Aku hanya ingin tidur."

Gejala lain yang dilaporkan pasien coronavirus adalah perasaan sangat lelah sebelum gejala berkembang. Menurut sebuah laporan dalam Journal of American Medical Association, hingga 44 persen dari mereka yang dirawat di rumah sakit dengan Covid 19 melaporkan kelelahan dan kelelahan. Virus Corona masih mewabah di seluruh dunia, hingga Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan adanya status pandemi global.

Hingga saat ini secara global jumlah kasus positif virus corona 1.436.335, kasus positif, pada Rabu (8/4/2020) sore pukul16.04 WIB. Data tersebut dilansir dari laman YouTube Dari data tersebut total keseluruhan secara global jumlah kematian sebanyak 82.304, sementara jumlah pasien yang sembuh sebanyak 310.392.

Sementara negara yang saat ini terdampak virus mematikan tersebut yakni sebanyak 212 negara. Dan apabila dilihat per negara saat ini Amerikan Serikat ada di urutanpertama untuk jumlah kasus positif terbanyak, yakni 402.383 kasus. Sedangkan di bawahnya ada Spanyol sebanyak 141.942, Italia 135.586, Perancis 109.069, dan Jerman 107.907.

Untuk jumlah korban meninggal karena corona, Italia menduduki urutan pertama, yakni sebanyak 17.127 jiwa. Disusul Spanyol 14.045 jiwa yang meninggal, Amerika Serikat 12.935, Perancis 10.328, dan Inggris 6.159 jiwa. Jumlah korban yang sembuh di China tertinggi sebanyak77.290 orang, Spanyol43.208 orang, Jerman 40.445, dan Iran27.039 orang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *